Headlines News :
Home » » INFO PAPUA MERDEKA ! News : Papua Barat Teriakan Minta Tolong

INFO PAPUA MERDEKA ! News : Papua Barat Teriakan Minta Tolong

Written By Ipmapuja Korwilmalangraya on Selasa, 29 November 2011 | Selasa, November 29, 2011


Papua Barat Teriakan Minta Tolong
Oleh William Lloyd GeorgeNov 9, 2011, 19:17
Email artikel ini
 
Printer friendly page1) menangis Papua Barat untuk bantuan-Aljazeera
2) Pemerintah harus segera menyelesaikan konflik Papua: Kalla
3) 7 Tentara Ditahan dalam Kasus Penyalahgunaan Papua Baru4) Amnesty International minta pemerintah untuk bertindak atas temuan Komnas HAM di Papua5) Pekerja Freeport Mengancam Perluas Mogok6) Petugas Polisi Ditembak di Freeport Tambang7) Bintang Papua: 12 warga sipil penyiksaan oleh pasukan keamanan8) Rejectionn Komunikasi Konstruktif menjadi lebih luas9) Top-peringkat petugas: 'Tidak akan ada dialog Jakarta-Papua'10) Amnesty International PERNYATAAN PUBLIK------------------------http://www.aljazeera.com/indepth/opinion/2011/11/201111673842314396.html
Opini1) menangis Papua Barat untuk membantuPapua Barat telah bangkit melawan Indonesia neokolonial - yang menguasai negara itu pada tahun 1962.William Lloyd George Modifikasi terakhir: 8 November 2011 14:38
Sementara masyarakat internasional terpaku pada peristiwa yang terjadi di Timur Tengah, mereka menutup mata terhadap teriakan putus asa untuk membantu oleh orang-orang Papua. Melihat pemerintahan Indonesia tanah mereka sebagai ilegal, orang Papua Barat tak terhitung jumlahnya di seluruh pulau tumbuh semakin frustrasi dengan status quo.
Sebagai video layar mati Gaddafi tubuh menghantui TV di seluruh dunia, gambar orang Papua dipukuli dan dibunuh menggelegar di media sosial di kawasan Asia-Pasifik. Kejahatan mereka: secara damai menaikkan bendera nasional mereka dan menyatakan kemerdekaan.
Pertemuan ini seharusnya damai. Ribuan pemimpin Papua dari seluruh negeri turun di kota wilayah terbesar, Jayapura, untuk menghadiri kongres nasional. Kemudian, setelah para pemimpin Papua memasang pemerintah nasional, perdamaian rusak.
Setelah menunggu di pinggiran kongres, sinyal diberikan, dan ratusan polisi bersenjata lengkap menyerbu kompleks. Hal ini melaporkan bahwa peserta telah damai menari selama satu jam ketika penindasan terjadi. Sementara polisi Indonesia mengatakan hanya tembakan peringatan dilepaskan, beberapa tubuh telah ditemukan dengan luka peluru. Lebih dari lima orang diyakini telah tewas - hak asasi manusia lokal kelompok mengatakan 17 - ada yang masih hilang, ratusan ditangkap, dan banyak orang terluka dan bersembunyi.
Pemerintah cepat menyalahkan insiden itu pada "separatis". Kepala Kepolisian Jayapura, Imam Setiawan mengatakan mereka tidak punya pilihan selain tindakan keras pada kongres, sebagai tindakan pengkhianatan telah dilakukan. Meskipun mortalitas dan penderitaan, ia tidak menunjukkan penyesalan atas apa yang telah terjadi. "Siapapun yang mendukung kegiatan separatisme atau subversi, saya akan melakukan hal yang sama seperti kemarin. Aku akan menyelesaikannya," kata Setiawan.
"Jadi, jika ada orang mendukung gerakan-gerakan seperti itu, aku siap untuk mati dan menyelesaikannya Ini adalah tugas saya.."
Sementara pemerintah panggilan deklarasi mereka untuk kemerdekaan pengkhianatan terhadap negara, yang di dalam Papua Barat melihatnya sebagai bagian dari perjuangan untuk merebut kembali tanah mereka.
"Siapapun yang mendukung kegiatan separatisme atau subversi ... Aku akan menyelesaikannya."
- Imam Setiawan, Kepala Kepolisian Jayapura
Meskipun Indonesia resmi merdeka pada tahun 1949, pemerintah Belanda tetap menguasai Papua Barat sampai 1961. Ingin mendapatkan tangan di wilayah yang kaya sumber daya, presiden pertama Indonesia, Soekarno, membuat berulang kali mencoba melalui PBB untuk mendapatkan kepemilikan. Frustrasi dengan kurangnya kemajuan, puluhan ribu Indonesia mengerahkan pasukan bersenjata untuk mengambil setengah bagian barat dari Pulau New Guinea, dengan kekerasan.
Pemerintahan Kennedy, ingin menghindari konfrontasi dan hilangnya negara lain Asia untuk komunisme, ditengahi Persetujuan New York antara Belanda dan Jakarta pada tahun 1962. Perjanjian tersebut ditransfer kontrol koloni ke Indonesia pada kondisi yang berkomitmen untuk mengadakan referendum pada kemerdekaan, akan disebut 'Act of Free Choice'.
Pada tahun 1969, 1.025 orang Papua dipilih sendiri - dari populasi lebih dari satu juta - dipilih untuk suara. Ini 'perwakilan' suara bulat terpilih untuk Papua Barat untuk tetap dalam kedaulatan Indonesia. Di tengah tuduhan ancaman terhadap pemilih, suatu Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris Kantor briefing yang tahun menemukan "proses konsultasi tidak memungkinkan pilihan benar-benar bebas harus dibuat", sementara Duta Besar AS untuk Indonesia mengatakan, "95 persen dari penduduk asli Papua ingin memiliki kebebasan ".
Di seluruh Papua Barat, UU itu dilihat sebagai palsu lengkap, memicu protes dan bagian inspirasi dari populasi untuk mengangkat senjata. Militer Indonesia meluncurkan kampanye luas untuk memadamkan pembangkangan. Ribuan pengungsi melarikan diri negara dan anggota perlawanan mendirikan kelompok bersenjata jauh di dalam hutan - di mana mereka tetap hari ini masih berjuang untuk kemerdekaan.
Seorang jenderal berlinang air mata
Pada bulan Februari tahun ini, saya melakukan perjalanan menyamar untuk Papua Barat. Wartawan asing dibatasi dari bekerja bebas di sana, jadi aku harus menghindari deteksi oleh pihak berwenang. Mengandalkan jaringan gerakan kemerdekaan, saya dibawa ke dalam perahu dan dibawa jauh ke dalam hutan untuk memenuhi Jenderal Richard Youweni, salah satu komandan terpanjang dalam tentara pemberontak.
Diapit oleh tentara suku dalam pakaian tradisional, berlinang air mata umum mengatakan betapa ia adalah seorang mahasiswa teknik di Jayapura ketika konflik dimulai. Mendengar apa yang terjadi kepada orang-orang, dia cepat kembali. "Aku tidak bisa hanya berdiri dan membiarkan Indonesia mengambil tanah kami," kata Youweni saya tampaknya dihantui oleh memori. "Mereka tidak peduli tentang orang-orang kita atau tanah kami, mereka hanya ingin mengambil sumber daya kami." Keluhan yang sama ditegaskan oleh sisa komandan. Banyak menangis di ingatan masyarakat Papua yang disiksa atau dibunuh oleh tentara Indonesia.
Banyak orang Papua Barat melihat Indonesia sebagai kekuatan neokolonialis yang hanya tertarik pada sumber daya negara [EPA]
Para pemberontak retak, buruk bersenjata, dan kurangnya dukungan internasional, namun dedikasi mereka untuk tanah mereka dan orang-orang yang jelas. Salah satu komandan, Freddie Laboi, membuat yakin aku tahu ini. "Kami mungkin kecil dan kurang lengkap," katanya dengan senyum nakal. "Tapi kami akan terus berjuang untuk merebut kembali tanah kami, yang berhak kita."
Pada hari aku keluar dari hutan, ribuan demonstran berkumpul di luar sebuah gedung pemerintah untuk memprotes berlanjutnya kekuasaan oleh Indonesia. Dalam beberapa bulan terakhir, para pemimpin protes, yang terinspirasi oleh peristiwa memperbaharui dunia Arab, meluncurkan protes atas dasar hampir setiap minggu.
Keesokan harinya, saya bertemu dengan mahasiswa demonstran di pinggiran Jayapura. Mereka bersembunyi dari pasukan keamanan, takut ditangkap karena organisasi mereka protes, sehari sebelum. Satu demi satu mereka membawanya ke bergantian, bercerita tentang mimpi mereka membebaskan Papua Barat. Menjelaskan bagaimana tingkat kemiskinan tinggi, dan mereka percaya hanya tertarik Jakarta di tanah mereka adalah ekstraksi sumberdaya. Mereka mengatakan mereka tidak ingin perusahaan internasional untuk terus menghancurkan tanah mereka.
"Mereka tidak berhak berada di sini, mereka tidak meminta izin kami," kata juru bicara siswa yang saat ini di balik jeruji di Jayapura untuk mengorganisir kongres pada tanggal 19 Oktober. "Ini adalah menghancurkan tanah kami dan tidak membantu orang-orang".
Tambang Grasberg telah dikritik oleh kelompok lingkungan di seluruh dunia - dan oleh para menteri lingkungan Indonesia sendiri - untuk kerusakan parah yang disebabkan oleh endapan limbah. Pemerintah Norwegia pergi sejauh divestasi sekitar US $ 1 milyar saham di Rio Tinto, mengutip keprihatinan atas kerusakan lingkungan dari tambang.
Masalah lain terletak pada Freeport-McMoRan-Rio Tinto membayar jutaan dolar militer Indonesia setiap tahun untuk melindungi tambang, yang telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Papua.
Awal Freeport di Papua Barat sangat teduh. Kontrak pertama ditandatangani dengan Indonesia Presiden Suharto pada tahun 1957, sebelum Indonesia bahkan menguasai Papua Barat. Mantan Penasihat Keamanan Nasional AS Henry Kissinger mengalami mengunjungi Indonesia sehari sebelum invasi Papua Barat, sekarang duduk di dewan perusahaan,
Dalam minggu menjelang acara di kongres, protes terpisah telah diadakan di dekat tambang Grasberg. Meskipun protes diisolasi, insiden berbagi akar dasar yang sama dan keluhan. "Kami sedang dieksploitasi oleh Indonesia dan perusahaan-perusahaan internasional," kata salah satu pemimpin protes. Tuntutan utama mereka adalah kenaikan upah. Masing-masing penambang hanya menerima $ 1,50 per jam, dari sebuah perusahaan yang merupakan pembayar pajak terbesar untuk pemerintah Indonesia dan memiliki keuntungan yang tinggi seperti bahwa pemogokan biaya perusahaan lebih dari $ 30 juta setiap hari.
Sementara pemerintah Indonesia dan perusahaan-perusahaan internasional membuat keuntungan besar dari sumber daya alam di pulau itu, orang Papua lokal hidup dalam kemiskinan. United Nations Development Programme mengatakan sekitar 35 persen dari penduduk Papua Barat hidup di bawah garis kemiskinan, kontras dengan rata-rata nasional Indonesia sekitar 13 persen.
Neokolonialis usaha

Pada tahun 1969, Indonesia menyelenggarakan 'palsu' suara yang membuat mereka berkuasa di Papua Barat [EPA]
Menurut Dana Anak PBB, pendaftaran sekolah menengah di Papua hanya 60 persen dibandingkan dengan rata-rata nasional 91 persen. Dan sebagai perusahaan yang lebih datang ke pulau, membawa non-Papua, situasi ini tidak diharapkan untuk memperbaiki.
Menurut Jago Wadley, hutan kampanye senior untuk Environmental Investigation Agency, jika tingkat ekstraksi sumberdaya cepat terus berlanjut, Papua akan "kehilangan jutaan hektar hutan dan sumber daya berharga dilucuti tanpa manfaat nilai tambah industri untuk menciptakan kekayaan dan pekerjaan secara lokal ".
Sebaliknya, hanya perusahaan asing, Jakarta dan sekelompok kecil elit Papua akan menguntungkan. Wadley menambahkan bahwa meningkatnya minat sumber daya Papua "akan melihat masuknya jutaan pendatang dari bagian lain di Indonesia, kemungkinan membatasi penduduk asli Papua pada sebuah minoritas kecil di tanah mereka sendiri".
Beberapa komentator, ia mencatat, melihat perkembangan pesat sebagai "ideologi politik dalam bertujuan" dan "foil efektif untuk panggilan untuk kemerdekaan".
Sementara beberapa orang Papua telah menjadi tenang selama bertahun-tahun, jelas ada tumbuh perbedaan pendapat dari dalam Papua Barat. Sedikit bersedia untuk berdiri dan menonton Indonesia terus mengeksploitasi tanah mereka, dan dengan kasar menekan permohonan putus asa mereka untuk kemerdekaan. Kekerasan, yang terjadi di kongres, kemungkinan untuk lebih memicu kebencian terhadap Jakarta dan banyak yang mengharapkan situasi untuk mendapatkan lebih tegang dalam beberapa minggu mendatang.
Masyarakat internasional telah berbuat banyak untuk membantu atau bahkan menyorot perjuangan kemerdekaan Papua Barat. Kelompok hak asasi manusia memperkirakan bahwa lebih dari 400.000 orang Papua telah tewas sejak Indonesia mulai pencarian untuk menjajah bangsa. Meskipun penderitaan rakyat Papua, hanya sedikit di seluruh dunia menyadari bagaimana mereka telah menderita selama bertahun-tahun.
Seperti yang diakui masyarakat internasional di Indonesia salah pendudukan Timor Timur, itu juga perlu untuk mengakui pendudukan ilegal Papua Barat. Masyarakat internasional harus menekan pemerintah Indonesia untuk mendengarkan suara-suara gerakan kemerdekaan, dan panggilan para aktivis Papua 'diulang untuk dialog dengan Jakarta, yang telah diabaikan.
Setelah ditolak haknya untuk secara demokratis memilih masa depan negara mereka pada tahun 1969, rakyat Papua layak referendum yang bebas dari tekanan dan pelecehan. Jakarta perlu segera memungkinkan kelompok hak asasi manusia ke negara itu untuk memantau pelanggaran yang terjadi, hampir setiap hari.
Hal ini jelas bahwa orang Papua tidak akan mundur. Meskipun serangan kekerasan terhadap kongres, ribuan orang Papua rally pada tanggal 31 Oktober menuntut penyelidikan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan pada kongres. Dibayangi oleh ratusan pasukan keamanan Indonesia, para demonstran menantang menyerukan pembebasan semua tahanan politik.
Pertanyaannya tetap pada banyak Papua Barat pikiran, mengapa bisa Indonesia lolos dengan menembak orang tak bersenjata, namun pemerintah lainnya tidak bisa. Masyarakat internasional juga harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sama. Para permohonan dari masyarakat Papua diabaikan pada tahun 1969, dan dengan ketegangan yang meningkat, tidak dapat diabaikan lagi.
"Perbedaan antara kami dan Timur Tengah," Jacob mengatakan, "adalah bahwa kita tidak melawan diktator Kami memerangi menyerang neocolonialists yang telah mencuri tanah kami.."
"Jika masyarakat internasional tidak membantu kami, orang Papua Barat perlahan-lahan akan binasa saat berperang untuk kemerdekaan kita pantas."
William Lloyd George adalah seorang koresponden lepas pelaporan di bawah cerita yang dilaporkan di seluruh dunia. Mengikutinya di Twitter.
Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Al Jazeera.


------------------http://www.thejakartapost.com/news/2011/11/08/govt-must-quickly-resolve-papua-conflict-kalla.html2) Pemerintah harus segera menyelesaikan konflik Papua: KallaThe Jakarta Post, Jakarta | Thu, 2011/11/08 09:11A | A | A |Mantan wakil presiden Jusuf Kalla telah mendesak pemerintah untuk menyelesaikan konflik di Papua karena mungkin memperluas jika tidak cepat ditangani, seperti yang terjadi dengan konflik di Aceh."Pemerintah harus segera menyelesaikan konflik dengan menggunakan komunikasi yang baik dan mencari solusi," katanya Selasa seperti dikutip tribunnews.com.Kalla mengatakan bahwa konflik itu terjadi karena ketimpangan pembangunan ekonomi sebagai lawan perbedaan agama dan ras.Dia mengatakan bahwa orang Papua khawatir tentang ekonomi dan bukan tentang agama, ras atau budaya.------------------------------------http://www.thejakartaglobe.com/news/7-soldiers-detained-in-new-papua-abuse-case/4769763) 7 Tentara Ditahan dalam Kasus Penyalahgunaan Papua BaruBanjir Ambarita, Farouk Arnaz & Ronna Nirmala | 8 November 2011Jayapura. Tujuh tentara telah ditahan oleh polisi militer dengan tuduhan menyalahgunakan 12 orang di sebuah rapat umum di kabupaten Jayawijaya Papua, dalam tuduhan pelanggaran hak asasi terbaru oleh angkatan bersenjata di sana.
Para prajurit dibawa ke tahanan setelah muncul laporan bahwa mereka telah dipukuli, ditendang dan dipermalukan warga desa Kurulu pekan lalu, Kolonel Ibnu Tri Widodo, kepala komando distrik militer, mengatakan pada Senin.
"Para prajurit yang diyakini telah menyiksa warga sipil, memaksa mereka untuk merangkak, mengalahkan mereka dan memegang kepala mereka di bawah air," kata Ibnu. "Untuk tindakan ini, mereka sedang dipegang oleh polisi militer di Wamena [ibukota kabupaten]."
Menyusul laporan dugaan penyalahgunaan, katanya, semua tentara ditempatkan di daerah Kurulu telah diposting di tempat lain dan digantikan. Dia juga berjanji bahwa pasukan tidak akan lagi bertindak "arogan" terhadap warga sipil.
"Kami harus lebih baik dan mencegah kekerasan terhadap warga sipil," katanya.
Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengatakan, para tentara melihat warga sipil berpartisipasi dalam sebuah dewan suku tradisional diasumsikan Rabu lalu dan pertemuan itu pertemuan pro-separatis.
Para peserta dapat mencoba untuk mengambil tindakan hukum di Pengadilan Negeri Wamena, menantang prinsip hukum bahwa tentara hanya dapat dipaksa untuk muncul sebelum pengadilan militer, kata Kontras.
Usman Hamid, seorang komisaris Kontras, mengatakan pengadilan hanya akan memberikan hukuman sepintas, gagal untuk mengatasi pelanggaran hak asasi litani di provinsi tersebut oleh pasukan bersenjata. Dia mengatakan hal itu tidak cukup untuk menghukum tiap-tiap prajurit dituduh melakukan kekerasan, yang dalam rentang kasus di peringkat dari swasta ke sersan.
"Kasus-kasus ini terjadi begitu sering dan selalu bawahan yang disalahkan oleh atasan mereka," kata Usman. "Tapi penyelidikan objektif bisa sangat baik menunjukkan bahwa kekerasan juga dilakukan oleh, atau setidaknya diperintahkan oleh,-perwira tinggi militer."
Kasus-kasus serupa penganiayaan militer terhadap warga sipil Papua sebagian besar telah mengakibatkan hukuman ringan untuk personel berpangkat rendah. Pada bulan Agustus, tiga tentara yang dituduh membunuh seorang pria Papua diberi 15 bulan penjara karena pembangkangan oleh pengadilan militer.
Pada bulan Januari, militer dikritik internasional untuk membagikan hukuman antara delapan dan 10 bulan sampai tiga tentara yang telah menyiksa dua orang Papua, dalam suatu tindakan tertangkap di video dan diposting ke YouTube.
Video itu menunjukkan para prajurit menerapkan tongkat pembakaran ke alat kelamin dari seorang pria bersenjata dan mengancam orang lain dengan pisau, sementara mereka menginterogasi baik tentang lokasi cache senjata.

------------------------
4) Amnesty International minta pemerintah untuk bertindak atas temuan Komnas HAM di PapuaThe Jakarta Post | Thu, 2011/11/08 17:03A | A | A |Pemerintah Indonesia harus segera bertindak atas Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia Komisi (Komnas HAM) temuan bahwa pelanggaran HAM dilakukan oleh pasukan keamanan Indonesia di Papua Ketiga Rakyat Kongres pada 19 Oktober, Amnesty International mengatakan.Komnas HAM tim investigasi menemukan bahwa pasukan keamanan Indonesia menembaki peserta pertemuan damai dan juga memukul dan menendang mereka, organisasi itu mengatakan dalam sebuah pernyataan pers pada hari Selasa.Komisi, yang membuat temuannya umum pada 4 November, telah meminta Kepala Kepolisian Republik Indonesia untuk menyelidiki pelanggaran HAM.Ini dilaporkan pada 7 November bahwa kantor Presiden telah menolak temuan Komnas HAM, yang menyatakan bahwa polisi masih menangani kasus tersebut.Amnesty International menyerukan pemerintah Indonesia untuk melakukan investigasi independen, menyeluruh dan efektif atas temuan Komisi."Jika investigasi menemukan bahwa pasukan keamanan melakukan pembunuhan di luar hukum atau penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya, maka mereka bertanggung jawab, termasuk orang dengan tanggung jawab komando, harus dituntut dalam proses yang memenuhi standar internasional tentang keadilan dan korban harus disediakan reparasi," katanya."Kegagalan untuk membawa pelaku pelanggaran ini ke pengadilan di pengadilan yang adil akan memperkuat persepsi bahwa pasukan keamanan di Papua beroperasi di atas hukum dan bahan bakar iklim yang sedang berlangsung ketidakpercayaan terhadap pasukan keamanan di sana."Pada 19 Oktober, polisi dan unit militer kekerasan tersebar peserta Kongres Papua Ketiga Rakyat, diadakan pertemuan damai di Abepura, Provinsi Papua. Mayat Demianus Daniel, Yakobus Samonsabara, dan Max Asa Yeuw itu ditemukan di dekat daerah Kongres. Diperkirakan 300 peserta sewenang-wenang ditangkap pada akhir Kongres. Kebanyakan yang dirilis hari berikutnya tetapi enam telah dibebankan. Lima orang dikenakan biaya untuk "pemberontakan" dan "penghasutan" di bawah Pasal 106, 110 dan 160 KUHP, sementara satu adalah biaya untuk "kepemilikan senjata" berdasarkan UU Darurat No 12/1951.
Menurut Komnas HAM, tiga orang yang ditemukan tewas mengalami luka tembak. Komisi tidak dapat mengkonfirmasi apakah mereka dibunuh oleh polisi atau militer dan telah menyerukan penyidik ​​polisi forensik untuk memeriksa peluru. Komnas HAM juga menemukan bahwa setidaknya 96 peserta telah ditembak, ditendang atau dipukul oleh petugas polisi.-----------------------------------------http://www.thejakartaglobe.com/news/freeport-workers-threaten-to-extend-strike/4771075) Pekerja Freeport Mengancam Perluas Mogok8 November 2011
Ribuan pekerja di emas raksasa milik AS dan tembaga di kawasan timur Indonesia siap untuk memperpanjang pemogokan mereka hampir dua bulan atas upah yang lebih baik, seorang juru bicara serikat pekerja mengatakan pada hari Selasa.
Akhir bulan lalu Freeport McMoRan menyatakan force majeure pada pengiriman dari tambang Grasberg di Papua setelah aksi buruh yang dimulai pada pertengahan September mengakibatkan penurunan berikutnya dalam produksi, mengganggu kemampuannya untuk membuat baik pada beberapa pengiriman berjanji kepada pelanggan.
"Pemogokan akan diperpanjang sampai 15 Desember jika ada solusi pada akhir minggu ini," kata juru bicara buruh Virgo Solossa AFP, menambahkan bahwa perusahaan dan serikat pekerja kembali negosiasi pada hari Senin.
Para pekerja menuntut kenaikan upah awalnya drastis, dari tarif per jam minimal $ 1,50 sampai $ 3,50 per jam, dan sekarang menyerukan $ 4,00 per jam.
Para pekerja mengaku menjadi pekerja Freeport dibayar terendah di dunia.
Serangan juga telah memicu penyergapan dan bentrokan dengan polisi yang menewaskan delapan orang di sekitar utara tambang di kota Timika.
Dalam kerusuhan terbaru pada Senin pria bersenjata tak dikenal melepaskan tembakan ke sebuah kendaraan Freeport di area tambang, melukai seorang penjaga polisi di wajah, Juru bicara Kepolisian Nasional Saud Usman Nasution mengatakan.
Dia mengatakan orang bersenjata "melarikan diri ke hutan setelah penembakan."
Tahun lalu, Freeport melaporkan pendapatan penjualan lebih dari $ 5 miliar dari Grasberg.
Selama beberapa dekade, penduduk asli wilayah Papua telah menolak status otonomi khusus mereka di Indonesia, menuntut referendum penentuan nasib sendiri bagi penduduk 3,6 juta.
Indonesia mengambil alih Papua pada tahun 1969 dan sejak itu menghadapi pemberontakan tingkat rendah. Human Rights Watch mengatakan bahwa pasukan Indonesia telah membunuh warga sipil dan dipenjarakan aktivis damai.
Jakarta Globe melaporkan harian berbahasa Inggris pada hari Senin bahwa tujuh tentara dalam tahanan dan sedang diselidiki untuk dugaan penyalahgunaan 12 orang di sebuah rapat umum di kabupaten Jayawijaya.
Prancis Agence-Presse


------------------------------
,20111108-365475 http://www.tempointeractive.com/hg/nasional/2011/11/08/brk, uk.html
6) Petugas Polisi Ditembak di Freeport TambangSelasa, 8 November, 2011 | 14:27 WIB
TEMPO Interaktif, Timika: Sebuah kelompok bersenjata menyerang sebuah tim penjaga polisi dan keamanan di PT Freeport Indonesia, Timika, kemarin.

Polri Pelopor anggota tim, Brigjen. Marselinus, ditembak di wajah dan segera dibawa ke Rumah Sakit Tembagapura.

Polisi Mimika wakil kepala Comm. Indra Mada Laksanta mengatakan insiden tersebut terjadi pada 11.22 waktu setempat ketika mobil polisi melewati sepanjang Mile 43-45, yang terletak antara Tembagapura dan area pertambangan Freeport.

Ini bukanlah serangan pertama terhadap personel militer di Papua. Pada tanggal 24 Oktober, Mulia Kapolda, Comm. Domingus Oktavianus Weas ditembak mati di Bandara Mulia di Puncak Jaya.

Menurut Kepala Polda Papua, Inspektur. Bigman Lumban Tobing Jenderal, taktik kelompok bersenjata adalah api tembakan dan melarikan diri ke hutan.

Sampai kemarin sore, polisi masih mengejar pelaku. Namun, mereka terhambat oleh kondisi cuaca buruk di Timika. "Hutan yang lebat dan tebing yang curam," kata Bigman.

Dia mengatakan polisi yang dibutuhkan helikopter untuk mengejar kelompok. "Kami mencoba untuk meminjam helikopter perusahaan, tetapi mereka tidak akan mengizinkannya," tambahnya.

Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha mengatakan polisi berjuang untuk mengejar para penyerang. "Ada banyak dari mereka dan mereka tidak semua dari kelompok yang sama. Kita perlu manajemen khusus untuk menangani mereka, "katanya.



Tjahjono Ep | Cunding Levi | MUNAWWAROH | Fransisco ROSARIAN
-----------------------dari Tapol
7) Bintang Papua: 12 warga sipil penyiksaan oleh pasukan keamanan
Bintang Papua, 6 November 2011
12 Warga sipil penyiksaan oleh pasukan keamanan? Komnas HAM menuntut klarifikasi dari komandan militer
Dua belas warga sipil di Kurulu, Jayawijaya yang diduga disiksa oleh anggota pasukan keamanan pada tanggal 2 November 2011 di melanggar prosedur hukum, kata. Matius Murib, wakil ketua Komnas HAM Papua cabang, dalam sebuah pernyataan kepada Bintang Papua.
Dia mengatakan bahwa Panglima Komando Militer Cenderawasih, Mayor Jenderal Eri Triassunu menyelidiki anggota pasukan keamanan yang diduga telah melakukan tindakan penyiksaan, bagi mereka untuk menjelaskan alasan atas penyiksaan kepada para korban dan masyarakat umum .
Perilaku tersebut gagal untuk menghormati martabat manusia dan melanggar hak asasi manusia dan tidak sesuai dengan panggilan untuk mengakhiri kekerasan di Papua. Semua pihak harus memilih jalan damai dan dialog sebagai cara untuk memecahkan masalah.
Kepala hubungan masyarakat dari komando militer Cenderawasih, Kolonel Ali Hamdan Bogra diminta untuk mengkonfirmasi bahwa tindakan penyiksaan yang dilakukan oleh anggota keamanan pasukan TNI tetapi ia menolak untuk menanggapi ..
Sementara itu, Buchtar Tabuni dari eksekutif pusat dari KNPB mengatakan kepada wartawan pada tanggal 4 November bahwa tindakan penyiksaan oleh TNI telah terjadi di Kurima Kampung pada 2 Oktober 2011
Penyiksaan itu didahului oleh provokasi murah dari Batalyon 756 TNI mengatakan bahwa kelompok TPN di Kampung Umapagalo telah mengadakan pertemuan dengan orang-orang Kampung Umapagalo. Setelah mendengar tentang pertemuan ini, komandan militer mengadakan operasi sweeping. Selama operasi ini, tindak lanjut dari penyiksaan terjadi.
Menurut Bucktar Tabuni, KNPB mengirimkan laporan tentang penyiksaan yang dilakukan oleh TNI, bersama dengan foto korban kepada komite sentral KNPB serta mengirimkannya ke media.
Setelah daftar nama kedua belas korban, KNPB mengatakan bahwa tindakan kekerasan yang disertai dengan kekerasan dan jeritan para korban dipukuli dengan pentungan kayu, ditendang dengan sepatu bot tentara yang berat dan mengancam dengan popor senapan serta tembakan.
Sebuah laporan dari aksi-aksi kekerasan oleh TNI terhadap warga sipil belas kemudian diserahkan kepada polisi di Kuruku tapi polisi menolak untuk menerimanya, mengatakan bahwa operasi telah gagal untuk menyesuaikan dengan prosedur hukum.
Menurut Buchtar Tabuni dan Mako, para korban insiden ini berniat untuk menyerahkan kasus ini ke pengadilan distrik di Wamena.
Seorang juru bicara untuk Buchtar dan Mako menyatakan bahwa komandan militer Cenderawasih harus menerima tanggung jawab atas tindakan anak buahnya di Kostrad 755/Kurulu. Dia berkata: Mulai sekarang dan seterusnya, kita tidak akan menerima serangan terhadap penduduk sipil di Tanah Papua karena kegiatan ini oleh militer Indonesia adalah tindakan subversi (makar) di mana anggota masyarakat diserang oleh anggota-anggota aparat negara tanpa ada yang telah melakukan tindakan perlawanan oleh masyarakat setempat.-----------------------dari Tapol8) Rejectionn Komunikasi Konstruktif menjadi lebih luasBintang Papua, 8 November 2011
Menyusul keputusan oleh DAP (Dewan Adat Papua - Dewan Adat Papua), dan PDP, Dewan Presidium Papua yang diwakili oleh Herman Awom untuk menolak saran bahwa komunikasi konstruktif harus menyelesaikan masalah Papua, seperti yang disarankan oleh Lieut.General Hotma Panjaitan, Menteri -Koordinator Politik dan Hukum, Ketua Komisi A dari DPRPapua, Ruben Magay juga mengatakan bahwa ia menolak ini.
Dia mengatakan bahwa komunikasi yang konstruktif adalah sebuah program yang telah diajukan oleh pemerintah pusat. Seperti usulan dari pemerintah pusat harus disertai dengan konsep yang jelas "Tidaklah cukup bagi pemerintah untuk membuka mulut dan berbicara.. Hal ini juga harus hadir konsep untuk komunikasi konstruktif untuk orang-orang Papua, "katanya.
Politisi dari Partai Demokrat mengatakan bahwa Jakarta-Papua Dialog memiliki konsep yang jelas dan memiliki persetujuan dari semua elemen dalam masyarakat Papua. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, LIPI, telah merekomendasikan kepada pemerintah pusat bahwa Jakarta-Papua dialog adalah apa yang dibutuhkan, bukan komunikasi konstruktif atau UP4B, atau suatu Evaluasi Otonomi Khusus di Aceh dan Papua dan sebagainya.
"Kami menolak segala sesuatu yang ditawarkan oleh pemerintah pusat kecuali sepenuhnya melibatkan rakyat Papua," tegasnya.
Dia mengatakan bahwa jika otonomi khusus yang diusulkan sebagai solusi untuk menuntut orang-orang Papua untuk kemerdekaan dan memisahkan diri dari NKRI, otonomi khusus harus melibatkan rakyat Papua.
Dia mengatakan bahwa Dialog Jakarta-Papua akan membahas empat isu penting: Perbaikan Sejarah 1 Desember 1961, Kontrak Karya dengan Freeport-Indonesia 7 April, 1967 Undang-Undang Pemilihan Bebas dan UU 2001 tentang Otonomi Khusus. Pemerintah Hindia Belanda sudah memberikan persetujuannya untuk Papua Barat untuk eksis sebagai negara berdaulat.
'1 Desember selalu diperingati sebagai Hari Kemerdekaan Papua Barat. Kontrak Karya dengan Freeport ditutup pada 7 April 1967 terjadi sebelum Papua Barat dianeksasi sebagai bagian dari NKRI. dan terlebih lagi, kesepakatan ini tidak mengenali orang-orang Papua sebagai pemilik hak tradisional ke lokasi tambang emas yang dioperasikan oleh Freeport Indonesia di Tembagapura-, Kabupaten Mimika. UU pilihan Gratis dianggap telah gagal untuk mengamankan kesejahteraan bagi rakyat Papua, yang mengapa telah diserahkan kembali kepada pemerintah pusat. "
Dia juga berbicara tentang kebutuhan lainnya banyak orang Papua, pendidikan, kesehatan, pemberdayaan ekonomi rakyat, dan infrastruktur, sementara itu adalah tanggung jawab pemerintah pusat untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Papua.
------------------------------
9) Top-peringkat petugas: 'Tidak akan ada dialog Jakarta-Papua'[Mohon maaf atas keterlambatan dalam posting item ini. TAPOL]
Bintang Papua, 3 November 2011[Bagian Pertama hanya]
Tidak akan ada Dialog Jakarta-Papua
Jayapura: pendukung dialog antara Jakarta dan Papua seperti Neles Tebay, co-ordinator dari Jaringan Perdamaian Papua dan pemimpin kemerdekaan Papua yang telah berharap bahwa pemerintah pusat akan mengambil inisiatif untuk dialog Jakarta-Papua, sekarang akan memiliki untuk menurunkan harapan mereka karena pemerintah pusat telah menyatakan bahwa tidak ada kebutuhan untuk dialog antara Jakarta dan Papua. Apa yang dibutuhkan adalah komunikasi yang konstruktif, menurut Menteri Koordinator Bidang Politik-dan Hukum, Lieut.General (ret'd) Hotma Panjaitan, menyusul pertemuan dengan wakil ketua pertama dari DPRP, Yunus Wonda di kantornya.
Ia juga mengatakan bahwa Presiden, Susilo Bambang Yudhoyono, telah menekankan bahwa masalah utama adalah untuk menyelesaikan masalah di Papua dengan memiliki komunikasi yang konstruktif antara pemerintah pusat dan daerah. 'Jakarta-Papua dialog dapat terjadi jika kita luar. Luar bisa dialog tapi di antara kita, hanya ada komunikasi. Jadi kita akan mengejar jalur komunikasi, "katanya.
Menanggapi pertanyaan tentang UP4B (Unit Percepatan Pembangunan di Papua dan Papua Barat), ia mengatakan bahwa semua pihak harus menyambut ini dan mulai bekerja dalam kerangka ini. Dia mengatakan bahwa pertemuan antara berbagai pemangku kepentingan, orang-orang yang memiliki kepentingan di Papua, harus mengambil bagian dalam komunikasi yang konstruktif, dalam rangka untuk mendapatkan masukan dari semua pihak tentang aspirasi masyarakat Papua, termasuk aspirasi yang sejalan dengan pemerintah pusat pemerintah serta aspirasi-aspirasi yang tidak sejalan dengan pemikiran pemerintah.
Namun demikian, dia mengatakan bahwa dia sedang mencoba untuk mendengar lebih banyak tentang apa yang dapat didiskusikan dengan Jakarta dalam rangka untuk menentukan apa langkah selanjutnya yang perlu diambil.
"Sementara menteri hanya memiliki waktu yang terbatas untuk semua ini, kita akan mencurahkan lebih banyak waktu untuk berkomunikasi dengan semua bagian dan masyarakat di Papua." Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa ia berharap bahwa komunikasi konstruktif akan menemukan jalan keluar dari masalah yang berdiri di jalan mengamankan kesejahteraan bagi masyarakat Papua. "Ada kebutuhan untuk kejelasan. Pemikiran yang jernih akan membuat lebih mudah bagi kita untuk memecahkan masalah. Sentimen yang hanya mempromosikan kepentingan kelompok tertentu akan berdiri di cara berpikir jernih. Jadi kita akan mencoba untuk berpikir tentang masalah pada platform yang sama, platform NKRI, "katanya.
Mengenai penembakan yang baru-baru ini terjadi di sejumlah tempat di Papua dan apakah mereka dapat ditangani sesuai dengan komunikasi yang konstruktif, ia mengatakan bahwa ia akan memenuhi kepala polisi di Papua, Inspektur Jenderal Polisi BL Tobing yang juga melakukan semua yang dia bisa untuk menyelesaikan masalah di Papua. "Saya telah meminta kepala polisi untuk menangani hal-hal sebagai sensitif mungkin. Jika ada yang ditangkap, mereka harus ditangani sesuai dengan hukum yang berlaku, untuk memastikan bahwa ini adalah tujuan. "
Selain itu, ia mengadakan pertemuan dengan MRP-Majelis Rakyat Papua. Pada kesempatan itu, MRP mendesak bahwa setiap pendekatan keamanan yang diambil terhadap masalah-masalah di Papua pasca Kongres Papua Ketiga Rakyat harus sesuai dengan prinsip-prinsip kemanusiaan, juga dalam hal masalah di Timika antara SPSI serikat pekerja dan Freeport. Prinsip-prinsip kemanusiaan diperlukan dalam rangka untuk mengurangi jumlah orang dalam komunitas yang menjadi korban.----------------------
10) Amnesty International PERNYATAAN PUBLIK
8 November 2011
Indonesia: Pemerintah harus bertindak berdasarkan temuan Komnas HAM tentangpelanggaran hak asasi manusia di Kongres Papua


Pemerintah Indonesia harus segera bertindak atas Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia Komisi (Komnas HAM) temuan bahwa pelanggaran HAM dilakukan oleh pasukan keamanan Indonesia di Papua Ketiga Rakyat Kongres pada tanggal 19 Oktober 2011.
Tim investigasi Komnas HAM menemukan berbagai pelanggaran hak asasi manusia diduga dilakukan oleh pasukan keamanan Indonesia, termasuk kebakaran pembukaan pada peserta pertemuan damai dan memukuli dan menendang mereka. Komisi, yang membuat temuannya publik pada 4 November 2011, telah meminta Kepala Kepolisian Republik Indonesia untuk menyelidiki pelanggaran HAM.
Hal itu dilaporkan pada tanggal 7 November bahwa kantor Presiden telah menolak temuan Komnas HAM, yang menyatakan bahwa polisi masih menangani kasus tersebut.
Pihak berwenang Indonesia harus melakukan investigasi independen, menyeluruh dan efektif atas temuan Komisi. Jika investigasi menemukan bahwa pasukan keamanan melakukan pembunuhan di luar hukum atau penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya, maka mereka bertanggung jawab, termasuk orang dengan tanggung jawab komando, harus dituntut dalam proses yang memenuhi standar internasional tentang keadilan, dan korban diberikan reparasi.
Kegagalan untuk membawa pelaku pelanggaran ini ke pengadilan di pengadilan yang adil akan memperkuat persepsi bahwa pasukan keamanan di Papua beroperasi di atas hukum dan bahan bakar iklim yang sedang berlangsung ketidakpercayaan terhadap pasukan keamanan di sana.
Pada sore hari dari 19 Oktober 2011, polisi dan unit militer kekerasan tersebar peserta Kongres Papua Ketiga Rakyat, diadakan pertemuan damai di Abepura, Provinsi Papua. Mayat Demianus Daniel, Yakobus Samonsabara, dan Max Asa Yeuw itu ditemukan di dekat daerah Kongres. Diperkirakan 300 peserta sewenang-wenang ditangkap pada akhir Kongres. Kebanyakan yang dirilis hari berikutnya tetapi enam telah dibebankan. Lima orang dikenakan biaya untuk "pemberontakan" dan "penghasutan" di bawah Pasal 106, 110 dan 160 KUHP, sementara satu adalah biaya untuk "kepemilikan senjata" berdasarkan UU Darurat No 12/1951.
Menurut Komnas HAM, tiga orang yang ditemukan tewas mengalami luka tembak di tubuh mereka. Komisi tidak dapat mengkonfirmasi apakah mereka dibunuh oleh polisi atau militer, dan telah meminta penyidik ​​polisi forensik untuk memeriksa peluru. Komnas HAM juga menemukan bahwa setidaknya 96 peserta telah ditembak, ditendang atau dipukul oleh petugas polisi.
Komnas HAM lebih lanjut melaporkan bahwa pasukan keamanan telah menyerbu sebuah biara Katolik dan seminari. Mereka ditembak di gedung dan memecahkan jendela ketika para biksu menolak untuk menyerahkan separatis diduga polisi. Banyak orang Papua sekarang takut meninggalkan rumah mereka karena pemeriksaan keamanan terus dan serangan. Komisi juga mengangkat kekhawatiran bahwa pasukan keamanan telah menyita ponsel, komputer laptop, printer, kamera, mobil, sepeda motor dan jutaan rupiah uang tunai, dan menyerukan untuk item ini harus dikembalikan kepada pemilik.
Komisi menyatakan, bertentangan dengan pernyataan pihak berwenang Indonesia bahwa Kongres adalah ilegal, bahwa Menteri Indonesia Hukum, Politik dan Keamanan sebenarnya sudah diarahkan Direktur Jenderal Otonomi Daerah Departemen Dalam Negeri, untuk menghadiri Kongres dan memberikan pembukaan pidato.
Komisi membuat serangkaian rekomendasi termasuk meminta Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk mempercepat dialog dengan rakyat Papua dan untuk mengevaluasi penyebaran kehadiran keamanan yang besar di daerah tersebut.
Penyelidikan Komnas HAM menunjukkan bahwa pasukan keamanan tampaknya telah melanggar hak untuk hidup dan kebebasan dari penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya, baik yang non-derogable bawah Kovenan Internasional Hak Sipil dan Politik (ICCPR), di mana Indonesia adalah negara.
Dengan menggunakan kekerasan yang tidak perlu dan berlebihan dan senjata api terhadap peserta, pasukan keamanan Indonesia juga melanggar Konvensi Menentang Penyiksaan dan Kekejaman Lain, Perlakuan atau Hukuman, di mana Indonesia juga telah meratifikasi. Selain itu, hak semua orang di Indonesia untuk bebas dari penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya dijamin dalam konstitusi Indonesia dan UU tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia.
Tindakan aparat keamanan juga tampak bertentangan dengan Prinsip-Prinsip Dasar PBB tentang Penggunaan Kekuatan dan Senjata Api oleh Petugas Penegak Hukum yang menyediakan, antara lain, bahwa kekuatan harus digunakan hanya sebagai upaya terakhir, sebanding dengan ancaman yang ditimbulkan, dan harus dirancang untuk meminimalkan kerusakan atau cedera.

© Copyright by w @ tchPAPUA


Share this post :

Posting Komentar