Headlines News :
Home » » 1 Desember 1961: Terbang bendera kemerdekaan - Papua Barat dan Kekaisaran Indonesia

1 Desember 1961: Terbang bendera kemerdekaan - Papua Barat dan Kekaisaran Indonesia

Written By Ipmapuja Korwilmalangraya on Jumat, 08 November 2013 | Jumat, November 08, 2013


 Desember 1961: Terbang bendera kemerdekaan - Papua Barat
Kehidupan di relung terjauh dari Nugini tidak hanya telah diubah tapi hancur oleh pasukan yang berasal di inti dari politik global dan industri. Realitas - dan moralitas - dunia kita harus melihat dinding-bekerja di salah satu sudut paling spektakuler, kaya namun terpencil di dunia.
 
Kamis, 1 Desember, 2011, adalah ulang tahun kelimapuluh kemerdekaan Papua Barat. Pada hari ini pada tahun 1961 Papua Barat diberikan kebebasan oleh Belanda - mereka mengibarkan bendera nasional yang baru dan menyanyikan lagu kebangsaan baru. Setahun kemudian Indonesia meluncurkan invasi kolonial, dan berhasil lampiran bangsa yang masih muda. Sejak itu puluhan ribu warga sipil - hampir semua dari mereka orang suku adat - telah tewas.

     Tentang penulis

 
     Hugh Brody adalah seorang antropolog dan penulis yang memegang Ketua Penelitian Kanada di Studi Aborigin di Universitas Fraser Valley. Dia telah membuat sejumlah film dokumenter televisi dan co-menulis dan menyutradarai film 1919.

  Nugini adalah pulau terbesar kedua di dunia - tentang ukuran Eropa dan membentang di Pasifik di sebelah utara Australia. Ini adalah tanah di mana kehidupan telah berkembang biak dan terdiversifikasi: ini adalah salah satu daerah budaya dan ekologi yang paling menakjubkan di dunia.

 
Manusia telah tinggal di sana selama setidaknya 40.000 tahun, dan, dalam sepuluh ribu tahun terakhir, telah mengembangkan berbagai jenis ekonomi, dari berburu campuran / pertanian, untuk memangkas-dan-bakar pertanian berpindah, untuk sistem padat dan kompleks budidaya. Ini berbagai ekonomi manusia, dengan kekayaan paralel budaya dan bahasa, berarti bahwa New Guinea telah menyaksikan perjalanan besar pengalaman manusia dan kekayaan besar dari pikiran manusia.

 
Baca lebih lanjut>> http://www.opendemocracy.net/hugh-papua
Share this post :

Posting Komentar